Tuesday, December 4, 2012

Wahdatul Af'al catatan di kemas kini

Bab Pada Menyatakan Beberapa Fahaman Atas Wahdatul Af'al


Click to Enlarge
Petikan dari Kitab Durun Nafis

 بسم الله الرحم الرحيمن
الحمد لله الذي خصّ علماءَ أهل السنة بحمل راية التوحيد وعقيدة
 الإسلام ووفقهم لردّ كل شبهة وضلالة يذيعها المبتدعة بين العوام
وصلى الله وسلم على سيدنا محمد مَن كشف الله به

 الدجى ومحا الظلام
 أما بعد


Alhamdulillah berkesempatan aku menterjemahkan ke tulisan rumi sedikit petikan dari kitab Durun Nafis pada bab membicarakan Wahdatul Af'al atau sampai kepada Tauhid Af'al / mentauhidkan Af'al  Allah Swt. Semoga menjadi menafaat buat kita semua . Insyaallah. Tulisan bold di bawah adalah teks asal seperti dalam kitab yg di scan manakala tulisan normal selepasnya adalah penjelasan-penjelasan agar lebih mudah faham bagi mereka yang kurang mahir dengan lengguk bahasa melayu lama. Aku akan cuba menterjemahkan lagi beberapa bab yang penting seperti bab Wahdatul Zat, Wahdatul Sifat dan Wahdatul Asma' insyaallah .  Pada Versi tambahan/update  aku tambahkan tarikh editnya sekali .

(Tarikh: 4 Dis 2012)
Ini adalah versi update dari posting yg terdahulu , aku sedang mengemaskini posting2 lama dari masa ke semasa agar lebih jelas penerangannya memandangkan terdapat beberapa golongan yg kurang mengerti atas hal Wahdatul Af'al lalu mereka memperkatakan di grup2 facebook perkara yg mereka tidak faham sehingga menjurus kepada fahaman ahli bid'ah spt Jabariah . Hendaklah dimaklumi Wahdatul Af'al ini adalah suatu maqam bg ariffinbilah bukanlah boleh difahamkan secara mudah oleh orang2 awam . Ini hanya sekadar diilmiahkan sahaja oleh pengarang asal kitab ini dan dipetik dari kitab2 arab terdahulu jua. Tidak dapat difahami oleh mereka yg tidak berguru dan tidak bermujahaddah di dalam suluk dan khalwat. Jgn anggap remeh dan mudah bagi mendapatkannya.

Terjemahan:
(Bahawasanya barang yang dibukakan atas segala hati orang yang arif dalam dunia ini hanyasanya baharu setengah daripada barang yang disediakan oleh Allah Ta'ala kepada mereka itu di dalam akhirat kerana memuliakan mereka itu di dalam dunia ini.)
 
Penjelasan:
Terbukanya hijab yg hak oleh Allah Ta'ala ke atas hati orang-orang arifin billah di dunia ini lagi sebelum mati adalah sebagai satu tanda Allah Ta'ala memuliakan mereka di dunia lagi dan ianya hanyalah sebahagian/sedikit dari kurniaan yang Allah Ta'ala berikan disamping pemberianNYA di alam akhirat. Ini menunjukkan betapa besar anugerahNYA keatas mereka itu. Maksud terbuka hijab di sini adalah pembukaan hijab yang 'Hak' bukannya pembukaan hijab yang disandarkan kepada keupayaan jin (kasyaf jin) atau makhluk (iblis & syaitan) selain Allah Ta'ala seumpama melihat alam-alam ghaib oleh bomoh yang bathil. 

Keupayaan dan pemberian yang bathil ini dikenali sebagai istidraj yang mana ianya bukan anugerah Allah Ta'ala ke atas Aulia'-Aulia'NYA tetapi pemberian yang menjauhkan diri dari Jalan Kebenaran. Amat Jauh Berbeza sekali berbanding dengan anugerah Allah Ta'ala ke atas para-para Ariffin billah dan Aulia'-Aulia'NYA. Dengan panduan guru mursyid sesorang murid salikin akan dipimpin dan memahami antara Kasyaf Hak dan Kasyaf Bathil)
Wallahu A'lam . Intaha.

Terjemahan:
(Hai saudaraku takut oleh mu daripada bahawasanya lupa engkau daripada memandang Wahdatul Af'al yang ia menyampaikan akan dikau kepada memandang keelokkan yang wajibal wujud . Dan takut oleh mu daripada bahawa bangsakan pada mengadakan satu perbuatan ada ia.)
 
Penjelasan:
Takutilah/risaulah/waspadalah wahai pembaca sekelian jangan sampai kamu lupa memandang Wahdatul Af'al apabila sampai tajjalliNYA yang akan menyampaikan kepada keelokkkan/keindahaan Allah yg wajibal ujud. Bagaimana nak memandang Wahdatul Af'al ?

Walaupun kamu memandang segala perbuatan diri mu ini PADA HAAKIKATnya terbit daripada perbuatan/Af'al  Allah Ta'ala ini disebabkan DIA yg menjadikan kamu AKAN TETAPI jgn kamu lupa, kamu  ada usaha dan ikhtiar/pilihan bagimu. 

Yang dikatakan Perbuatan/Af'al Allah ialah hakikat perbuatanNYA semata-mata tidak berserta dengan mana2 perbuatan hamba. Itulaah hal kelaakuan zat yg Maha Suci. Suci drp segala haal perbuatan yg baharu. 

Perbuatan makhluk  adalah baharu atau muhaddas . Sekiranya kamu tidak sampai kepada maqam Wahdaatul Af'al adalah haram bg  mu berpegang perbuataan kamu itu perbuatan Allah Swt. Yg qadim tetap qadim dan qadimlah juga Af'alNYA sedangkan yang baharu/muhaddas tetap baharu dan baharu jualah perbuatannya. 

Dan perbuatan mu itu jangan sampai menyalahi oleh syarak kerana kamu membuat pilihan yg tidak betul menggunakan amanah kudrat ke arah perbuatan yang diharamkan oleh Allah Swt. Bermaknanya  kamu tidak menyelaraskan perbuatan mu menurut kehendak Allah Swt beerti kamu membangsakan pada mengerjakan satu perbuatan yg menyalahi hukum  Allah Swt.

Akan mereka yg telah dianugerahkan tajalli Af'alNYA dan sampai tauhidnya Tauhid Wahdatul Af'al akan sampai lah kepada memandang /syuhud akan zat Allah Ta'ala yang wajib ujudNYA dengan pandangan  yg bathin seperti kata Say Ali ra aku tidak menyembah Tuhan yg aku tidak nampak , IA dapat dilihat dgn pendangan mata hati/mata bathin.

Sebenarnya adalah lupamu kepada memandang tajalli Af'al Allah Ta'ala itu semata-mata kerana memandang segala perbuatanmu itu adalah terbit dari perbuatan dirimu sendiri dan justeru itu kamu memperbuatkan segala perbuatan yg menyalahi syarak dan menutup hijab pandangan mata hati.

Apabila Allah Ta'ala belum menghendaki terbuka hijab kamu memandang akan Af'al NYA kamu terus dilupakan dan dilalaikan memandangnya. Walau pun kamu berusaha untuk mengingatnya , tetapi apabila Allah Ta'ala menghendaki terbukanya hijab itu IA akan mempermudahkan jalan bagimu . 

Carilah Wasilah atau Jalan Tawasul melalui keberkatan yang Allah Ta'ala limpahkan ke atas guru yang memimpin rohanimu itu. Barakallahu fikum .


Semoga bertemu lagi di catatan yang akan datang ...... 






Dana Jihad akhir Zaman .......

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...