Saturday, December 4, 2010

Dimanakah KEBENARAN itu ?

Bismillahirrahmanirrahim, Allahumma solli 'ala Sayyidina Muhamamadin Wa 'ala Aalihi At Thoiyyibin Wat Tohirin . Amma Ba'du.

 Wahai pembaca yang aku kasihi,


KEBENARAN , AL HAQ , DIA lah kebenaran , itulah yg perlu dicari. Dalam mencari KEBENARAN ini janganlah kita terperangkap di dalam HIJAB KETAKSUBAN . Aliran dan Fahaman boleh menjadi HIJAB, Perguruan dan guru-guru juga boleh menjadi HIJAB. Taklid dan ikut-ikutan juga menjadi hijab. Ilmu tanpa keihklasan juga menjadi hijab. Keegoaan dan kesombongaan diri menjaadi hijab paaling besar. Sikap TAKSUB inilah yang akan menghijabkan kamu dalam mencari KEBENARAN.

Fahamilah. Kita tidak perlu takut menjadi sesat kerana kebenaran itu tetap dari Allah bukan dari syaitan. Dari itu, janganlah anda merasa ragu-ragu. Inilah jaminan Allah menerusi firman-Nya:

الحَقُّ مِن ربِّكَ فلا تَكُونَنَّ مِنَ المُمتَرِين

"Sesungguhnya kebenaran itu dari Tuhanmu, dari itu janganlah sekali-kali kamu tergolong dalam kalangan orang-orang yang ragu-ragu" [al-Baqarah: 147]

Jika kebenaran itu dari Allah s.w.t, maka apakah lagi yang membuatkan anda takut demi mencari kebenaran? Apakah Allah akan menyesatkan hamba-hamba-Nya kerana mencari kebenaran? Tidak sama sekali! Bahkan Allah pasti akan menunjukkan jalan untuk sampai kepada-Nya selagi anda berazam mencari sebuah kebenaran. Firman Allah:

والذين جاهدوا فينا لنَهدِيَنَّهُم سُبُلَنا وانَّ اللهَ لمعَ المُحسِنِين

“Dan orang-orang yang berjihad untuk (mencari kebenaran dan keredhaan) Kami, Kami pasti akan tunjukkan kepada mereka jalan-jalan Kami. Dan sesungguhnya Allah benar-benar bersama orang-orang yang berbuat baik” [al-Ankabut: 69]

Yang pasti, umat manusia disarankan agar mengkaji setiap fakta yang didengarinya bagi menentukan ianya benar atau salah?! Firman Allah s.w.t di dalam surah Az-Zumar: 18

فبَشِّرْعِبَادِ الذين يَستَمِعونَ القَولَ فَيَتَّّبِعون أحْسَنَه * أولئك الذين هَدَاهُمُ الله واولئك هُمْ اُولو الألبَاب


“Berilah khabar gembira (syurga) kepada hamba-hamba-Ku yang mereka (bersikap) mendengar dengan teliti akan kata-kata (khabar) lalu mengikut yang terbaik. Mereka itulah orang-orang yang menerima petunjuk Allah dan mereka juga pakar berfikir”

Allah s.w.t telah menguatkuasakan perintah agar kita membuat penyelidikan bagi setiap fakta yang diterima. Inilah yang dinamakan Taufiq atau persediaan diri. Dengan itu kita tergolong dalam kumpulan mereka yang bijak dalam penggunaan akal fikiran. Setelah itu, ikutlah yang haq kerana itulah yang dinamakan hidayah Allah. Hidayah Allah tidak akan diberi tanpa usaha dan persediaan diri sebagaimana perut tidak akan kenyang tanpa menyuapkan makanan ke dalam mulut.

Memang tidak dinafikan semua orang takut sesat. Al-maklum, neraka siapa yang mahu? Meskipun begitu, semua itu bukanlah satu alasan konkrit untuk kita menerima secara membabi-buta apa sahaja ‘sogokan’ ustaz dan ustazah tanpa sebarang persoalan dan pemikiran. Apakah fakta-fakta mereka semuanya benar dari Allah dan Rasul? Jika benar apakah jaminannya? .


Pengalamanku ingin dikongsikan buat pembaca sekelian supaya kamu tidak terhenti dalam mencari KEBENARAN pada sesuatu PERGURUAN atau GURU , pada sesuatu ALIRAN atau FAHAMAN . PENCARIAN tidaklah merosakkan Aqidah dan keimanan yang telah sedia ada. Ramai yang takut mencari dalam aliran diluar fahamannya kerana takut akan hal ini Adakah mana-mana dalil yang melarang kita mencari KEBENARAN dalam semua aliran yg ada ?

Kalau ada mana-mana golongan mengatakan kamilah golongan yang BENAR, bermakna mereka telah cuba meletakkan KEBENARAN itu hanya pada golongan mereka ,maka timbullah fahaman pelampau di situ semua yg bukan golongannya adalah SALAH. KEBENARAN itu hanya pada ISLAM bukan pada mana-mana golongan dan firqah.

KEBENARAN sudah ditunjuki oleh Nabi Saw untuk diikuti , Ikutlah Al Quran dan Ihtrah Ahlul Bait , Al Quran dan Sunnah  yang ada kebenaran di dalamnya. KEBENARAN sentiasa di pandu dengan petunjuk dari Allah Swt. KEBENARAN hanya pada NABI Saw yang bersifat SIDDIQ dan mereka2 yang  mencapai makam AS SIDDIQ AL AKBAR .






Dana Jihad akhir Zaman .......

Monday, November 8, 2010

Seruan buat Syiah Pelampau , Ahlus Sunnah Pelampau dan Ahli Bid'ah


Allah Swt berfirman ,"Sesungguhnya neraka Jahannam itu ada tempat pengintai, lagi menjadi tempat kembali bagi orang-orang yang melampaui batas (لِلطَّاغِينَ مَآبًا), mereka tinggal di dalamnya berabad-abad lamanya, mereka tidak merasakan kesejukan di dalamnya dan tidak minum, selain air yang mendidih dan nanah, sebagai pambalasan yang setimpal. Sesungguhnya mereka tidak berharap kepada hisab, dan mereka mendustakan ayat-ayat Kami dengan sesungguh- sungguhnya. Dan segala sesuatu telah Kami catat dalam suatu kitab. Karena itu rasakanlah. Dan Kami sekali-kali tidak akan menambah kepada kamu selain daripada azab. (An Naba':21-31)

Oh syiah pelampau , oh ahlus sunnah pelampau , oh segala ahli bidah yang tersangat melampau apabila sesuatu itu sudah melampaui batas-batas dan ajaran Nabi Saw ianya akan terjerumus kedalam kancah melampau . Maka janganlah kamu melampaui batas-batas Al Quran , As Sunnah (bukan hadis) dan Imam Ahlul bait as serta ithrah pewaris.

Dan sesungguhnya Kami telah memberi ilmu kepada Daud dan Sulaiman dan keduanya mengucapkan: "Segala puji bagi Allah yang melebihkan kami dari kebanyakan hamba-hambanya yang beriman". Dan Sulaiman telah mewarisi Daud, dan dia berkata: "Hai ...Manusia, kami telah diberi pengertian tentang suara burung dan kami diberi segala sesuatu. Sesungguhnya (semua) ini benar-benar suatu kurnia yang nyata". (An Naml: 15-16)

Sulaiman as adalah pewaris Daud as , yang diwarisi oleh Sulaiman as bukanlah harta dan kerajaan tetapi 'ILMU' tentang segala sesuatu dan 'NUBUWAT' . Ada pun pula Imam AHLUL BAIT as adalah pewaris Nabi saw, dan yang mereka warisi adalah "ILMU" DAN "IMAMAH' bukan KEKHALIFAHAN seperti yang didakwa oleh golongan syiah pelampau .

Para Imam Ahlul Bait as, merekalah ULAMA' PEWARIS yangg sangat amanah, yang mana Nabi Saw maksudkan "Al Ulama' warisatul Anbia' ". Mereka-mereka yang tidak mempunyai talian keturunan ini dan juga tidak mencapai makam 'Ahlul Bait' dari segi kerohanian tidak termasuk di dalam perjanjian ini kerana mereka hanyalah Ulama' Syariaat yang menyampaikan Syariat Nabi Saw yang zahir. Namun mereka juga patut dimuliakan kerana tigas-tugas mereka itu.

Terdapat perbezaan di antara ILMU YANG DIWARISI dengan ILMU YANG DIAMBIL MELALUI SANAD. Sebab ILMU YG DIWARISI oleh keturunan-keturunan ini adalah sumber Ilmu Hikmah dan Makrifat yang diwarisi secara keturunan walau pun Ahlinya sudah berpindah ke alam baqo' kerana mereka ini hidup di sisi Allah Ta'ala . Dan merekalah yg mengajarkan ilmu kepada pewaris di setiap zaman . Nabi khidir as juga bersama-sama mereka dalam urusan ini.

Dan (ingatlah), ketika Ibrahim diuji Tuhannya dengan beberapa kalimat (perintah dan larangan), lalu Ibrahim menunaikannya. Allah berfirman: "Sesungguhnya Aku akan menjadikanmu imam bagi seluruh manusia". Ibrahim berkata: "(Dan saya mohon ju......ga) dari keturunanku". Allah berfirman: "Janji-Ku (ini) tidak mengenai orang yang zalim". (Al Baqarah: 124)

Mereka-mereka inilah Imam-Imam yang Allah Ta'ala telah memperkenankan doa Nabi Ibrahim as yakni untuk menjadikan Imam dari keturunan Ibrahim as dan keturunan Muhammad saw sehingga sampai kepada Imam Al Mahdi. Merekalah dari golongan Imam Ahlul Bait as yang merupakan kembar kepada Al Quran , mereka tidak pernah terpisah dari Al Quran Akhlak Muhammad saw itu Al Quran, dan Imam Ahlul Bait itu kembarnya. Keduanya tidak akan terpisah sehingga bertemu di telaga Al Haud.

Merekalah kitab yang hidup dan bergerak. Kerena ilmu mereka diwarisi terus dari keturunan-keturunan mereka walau pun mereka sudah kembali ke alam baqo' bukan melalui kitab-kitab tetapi melalui lisan An Nur dari pohon Muhammad.

Wama imamuka , Siapakah Imam kamu ? Al Quran dan Ahlul Bait itu imamku ... Barangsiapa yg tidak mengenal Imam Zaman nya akan mati seperti orang jahilliah. Justeru itu perlulah kita smeua mengenali siapa Imam Zaman ini yakni Imam Al Mahdi as bila sampai masa zahirnya.

Perhatikan kesemua isyarat-isyarat ini .. Persiapkan diri kalian untuk mengikuti mereka , berjuang bersama-sama mereka dan menjadi syiah/pengikut mereka yakni '"Syiah Ali'". Jangan kamu bersikap melampau kerana "Syiah mereka" bukan golongan pelampau. Mereka adalah pembawa Sunnah yg amanah dan mereka berdiri di antara Syiah dan Ahlul Sunnah besederhana dalam semua hal.....menyatukan kesemua aliran ...

Kemudian Kami wahyukan kepadamu (Muhammad): "Ikutilah agama Ibrahim seorang yang hanif" dan bukanlah dia termasuk orang-orang yang mempersekutukan Tuhan. (An Nahl:123)

Fikirkanlah kenapa Imam Syafie rah dipikul dan dituduh syiah hanya kerana dia cintakan ahlul bait ???? Imam Malik rah lepas jumpa Imam Jaafar Sadiq as baru tahu langit ilmu tu tinggi rendah . Imam Shafie rah pula belajar dgn Imam Malik rah mengambil rahsia-rahsia Imam Ahlul Bait. Apa yg Imam-Imam ini bawa sebenarnya , adakah hanya membawa Mazhab2 Feqah seperti apa yang kita baca di dalam kitab selama ini ???? Kalau semua kitab-kitab yang bertimbun membukit tidak ujud adakah agama ini akan terpadam dari pemeliharanya yakni Imam Ahlul bait dan ithrah nya ???? Adakah kita perlukan kitab yang hidup atau kitab yang mati ???? Tuhan tidak mati dan hidup selama-lamanya, Nabi cuma berpindah alam , begitu juga dengan Imam Ahlul bait as, Para sahabat ra yang setia dan Para Wali yg mempunyai tugas, kenapa kita tak jumpa mereka semua semua ni ??? Sebabnya adalah kita tidak berjumpa pewaris yang sebenar ..... kunci kota itu hanya dipegang oleh keturunan ini. Jangan disangsikan lagi ! Hanya meeka yang menemuinya yang arif akan hal ini.

Imam-imam Ahlul bait as , kedudukan mereka adalah di antara Syiah dan Ahlus Sunnah , dan tidak pernah dan tidak akan cenderung kepada mana-mana aliran pun . Merekalah pembela sunnah nabi saw sepanjang zaman sejak di zaman Khulafa Ar Rasyidin sehingga akhir zaman . Mereka tidak pernah melampaui batas dalam semua hal.

Mereka tidak mengambil ilmu dari kitab-kitab, tidak mengarang kitab , tidak menulis kitab , kerana mereka itu adalah pintu kepada kota ilmu dan mereklah kitab yang hidup dan bergerak. Tidak pernah cuba menambah-nambah apa yang Nabi saw ajarkan kepada mereka , mereka juga pencela golongan pelampau dan ahli bid'ah serta menyatukan antara semua aliran yang sedang berpecah-belah.

Merekalah yang Nabi saw berpesan , "Aku tinggalkan kepada kamu 2 perkara berharga (tsaqalain) yg akan menyelamatkan kamu dari kesesatan , sealgi kamu berpegang kepadakeduanya ,Al Quran dan ihtrahku ,yakni ahlul bait." (HR Tirmidzi / Sahih)
Imam Ahlul Bait as, merekalah Ahlus Sunnah dan Ahlil Islam yang tulen . Maksud 'ithrah' ialah Imam pewaris setiap zaman , keturunan yg diisucikan apabila Allah mengampuni dosa mereka melalui taubat mereka.

Allah berfirman: "Sesungguhnya Aku akan menjadikanmu imam bagi seluruh manusia". Ibrahim berkata: "(Dan saya mohon juga) dari keturunanku". Allah berfirman: "Janji-Ku (ini) tidak mengenai orang yang zalim". (Al Baqarah: 124)
Janji Allah berkekalan hingga ke akhir zaman sehingga zahirnya 'khataman Imam' yakni Imam Al Mahdi.

Apabila kamu mencaci para sahabat nabi saw maka jadilah kamu Syiah Pelampau , apabila kamu mencaci mereka yang tak sealiran dengan kamu sebagai ahli bid'ah maka jadilah kamu Ahlus Sunnah Pelampau , apabila kamu memperkata tentang Allah Ta'ala sehingga melampaui batas yang tercatit pada kalamNYA , maka jadilah kamu ahli bid'ah . Sekiranya kamu mengikuti Imam Ahlul Bait as dan bersederhana dalam semua hal barulah kamu 'Syiah Ali' . Ingatlah pesanan Nabi saw agar memperhatikan Ahlul Bait pewaris beliau.

Al 'Ulama' warassatul anbia' ialah mereka-mereka yang menjadi penghuni kota ilmu nabi saw dan pemegang kunci pintu kotanya . Kunci itu diwariskan oleh nabi saw kepada Imam Ali as sehinggalah kepada Imam Al Mahdi as. Setiap zaman , yakni setiap 100 tahuin sentiasa ada Imam pewaris dari Ahlul Bait as tetapi mereka sentiasa diabaikan oleh umat , hanya Syiah Ali sentiasa bersama mereka sepanjang zaman ,bersama2 menyelamatkan mereka dari musuh2 mereka dan akan bangkit bersama Al Mahdi di akhir zaman . Umat tidak menjumpai mereka lalu memberi gelaran mujaddid kepada siapa yang mereka fikir layak lalu Para Imam Ahlul Bait diabaikan.

AlQuran dan ahlul Bait tidak akan terpisah sehingga bertemu nabi sawdi Al haud (telaga nabi) . Syiah Ali dan Ahlul Bait as pewaris juga tidak akan terpisah sehingga bertemu Al Mahdi ,pembawa panji2 hitam dari timur. Umat dan Syiah Ali tidak akan terpisah selagi mereka tidak menjadi golongan pelampau.

Jaminan Nabi saw agar terselamat dari kesesatan cuma 2, Al Quran dan Sunnah serta Al Quran dan Ithrah ahlul bait as , pengamal dan pembawa sunnah yg sangat amanah . Siapa yg berguru dari kitab-kitab selain itu belum ada jaminan dari Nabi saw. Sehari duduk dengan guru yg arif dari keturunan ini , lebih berharga dari membaca beribu2 kitab, sebab inilah kitab yg hidup dan bergerak.

Dihari kiamat semua akan ditanya atas pegangan dan amalan-amalannya , berkatalah orang yang membaca kitab , aku pegang dan faham apa yg aku baca dan aku faham dari kitab, kemudian kamu ditempelak ,

Pegangan dari kitab kamu itu salah pergilah cari si penulisnya . Apabila berjumpa dengan penulis nya si penulis akan menjawab , aku tidak kenal kamu sebab kamu bukan muridku , aku pun sedang mencari syafaat agar terselamat dari hiruk pikuk ini . Di waktu aku menulis ketika itu aku masih muda dan terdapat banyak kesilapan pada fahamanku ketika itu . Aku tidak mampu menasakhkan kitabku sebab ia sudah tersebar luas selepas kematianku . Mungkinkah ini kata-kata dari penulis-penulis agung spt Imam Ghazali , Ibn Hajar , Imam Nawawi dan mana-mana penulis dari kalangan umat ? Sebab Nabi saw tidak pernah mewarisi kitab selain dari Al Quran dan Kitab yang hidup dan bergerak (ahlul bait as). Sekiranya perlu kepada kitab-kitab yang banyak ini sudah pasti Nabi Saw tekankan ,sedangkan Al Quran itu cuma di tulis dan tidak dikumpulkan semasa hidupnya. Adakah Nabi saw sengaja mengabaikan perkara ini . Allah Ta'ala sering menemplak Ahli Kitab di dalamAl Quran , Adakah kita juga akan mengikuti jejak langkah yang sama?

Maka siapa nak menjamin apa yg kamu baca dan faham kalau tersilap ketika itu? Siapa kah guru mu yang akan menjamin kamu dari kesesatan itu. Maka orang-orang berguru pula akan pergi mencari gurunya. Seandainya gurunya tersilap , gurunya yg akan menanggung segala kesilapan pengajarannya dan di dakwa di hadapan mahkamah pengadilan. Mereka yang mengambil ilmu dari guru-guru yang arif dari keturunan ini akan terjamin dari kesesatan . Mereka yg mengambil ilmu dari keturunan ahlul bait Nabi saw akan terjamin dari kesesatan , Nabi saw sendiri memberi jaminan ini . Waspada degan haru biru , hiruk pikuk yaumil mahsyar .

Fahamkan situasi in dimana masing2 akan melepaskan diri masing2 , mencari2 syafaat para rasul dan nabi2 . Dan semua para Rasul dan Nabi juga akan berlepas diri sehinggalah kesumanya mencari Syafaat Nabi Muhammad Saw.

Jangan kamu tanya sumber riwayat dan dari hadis mana atau kitab mana , sebab sumbernya dari kitab yg hidup dan bergerak , jangan mencari ilmu dari orang yang mati dan kitab yang mati .... Tuhan itu tidak mati , Ilmu itu tidak mati dan pintu kota itu sentiasa terbuka untuk semua yg mencari.

Maka kesemua guru 2 tarekat dan sufi akan dipanggil dan ditanya , apakah Nabiku dan ahlul bait kekasihku mengajar seperti apa yg kamu ajarkan .Semua guru2 feqah akan dipanggil dan bertanyakan soalan yg sama .Semua guru2 dari semua bidang ilmu akan dipanggil bertanyakan soalan yg sama .Semua guru2 dari semua aliran juga akan dipersoalankan soalan yg sama .Dalilnya kamu akan disoal atas tiap2 sesuatu perbuatan yg kamu perbuat , tidak ada yg akan terlepas dari soalan ini .

Kamu juga aku juga akan disoal apa yang kita semua telah sibarkan , tak terkecuali !!!!!!!

Semua kitab2 yg dicetakkan dan disebarkan tak terlepas dari di bawah pengaruh sesebuah pemerintahan , sejak Khulafak Rasyidin sehinggalah masa ini . Di zaman Khulafak Ar Rasyidin mana ada kitab pun selain Al quran yang dikumpulkan . Yang ada semua kitab yg hidup , Say Abu Bakar ra dan Say Umar ra juga merujuk kepada Imam Ali as dalam hal-hall yang sulit. Fikirlah kenapa Say abu bakar membakar banyak hadis ??? Kenapa ??? Kalau dia masih hidup mungkin semua kitab-kitab yang ada pun akan dibakar. Apabila manusia mula sibuk menulis dan membaca kitab dan melupakan kitab yg hidup kita akan dapati seperti keadaan yg berlaku sekarang ini .

Hanya Al-Quran sebenar-benar KITAB SEPANJANG ZAMAN, itulah panduan buat umat sekalian alam. Kitab yang HIDUP dan TIADA KERAGUAN padanya.

Sememang kita perlu mencari Ihtrah Ahlul Bait as pun sebab itu jaminan dari nabi saw Ketahuilah Ahlul bait ada 3 golongan :
1. Ada talian darah dan kembar al Quran spt Say Ali , hasan , husin, Imam akhir zaman dll
2. Ada talian darah dari tapi bukan kembar al quran . Ini ithrah yang umum, tidakmemegang sumpah keturunan.
3. Yang tiada talian darah tapi kembar al quran , contoh tuk kenali dan tuk2 wali yg sampai.

Ada suara-suara sumbang yang tidak mengerti lalu bertanyakan soalan sebegini , Ithrah ahlul bait !??? Siapakah mereka ini ? Adakah mereka sekarang ini ? Banyak golongan yang mengaku-aku, terutama para Habaib2 dan mazhab Syi'ah (Imam Ja'far), mereka mengaku-aku keturunan Nabi saw dari Hasan dan Husin. Padahal Hasan dan ...Husin (cucu Nabi saw) adalah anak Ali ra, sementara itu Ali ra sendiri adalah anak Abuthalib bin Abdul Muthalib. Dan harus difahami disini bahwa Islam menganut garis keturunan Bapak/Ayah/bin (patrilinial), dan bukan parental (ayah-ibu). Mungkin hikmah dari diwafatkannya putera-putera Nabi saw semasa kecil adalah untuk menghindari timbulnya perkara ini, karena dienul Islam itu bukanlah berlandaskan sebuah garis keturunan, tetapi berlandaskan ketaqwaan (siapa yang paling bertaqwa).

Aku ingin menjawabnya seperti begini :

kenapa Isa as disebut Isa anak Mariam , dan Nabi saw menyebut Hasan dan Husin sebagai puteraku . Dan mana pula nak letak pesanan nabi saw tentang Al quran dan ithrah ahlul bait . Dan pesanan nabi tentang Imam Mahdi dari keturuanan beliau . Semua ni perlu ada jawapan takkan Nabi saw sengaja suka2 hati pesan kalau tak ujud Ithrah ahlul bait .

Dan (ingatlah) ketika Allah berfirman: "Hai Isa putera Maryam, adakah kamu mengatakan kepada manusia: "Jadikanlah aku dan ibuku dua... orang tuhan selain Allah?". Isa menjawab: "Maha Suci Engkau, tidaklah patut bagiku mengatakan apa yang bukan hakku (mengatakannya). Jika aku pernah mengatakan maka tentulah Engkau mengetahui apa yang ada pada diriku dan aku tidak mengetahui apa yang ada pada diri Engkau. Sesungguhnya Engkau Maha Mengetahui perkara yang ghaib-ghaib". (Al Maa'idah:116)
Ada juga yang cuba mempertahankan kitab-kitab yang mati seperti begini:


Jangan cepat latah nak bakar semua kitab. Kitab yang muktabar ditulis oleh ulama muktabar sebagai sokongan dan ulasan yang mudah mengikut tahap kecerdikan dan terangnya hati hamba ALLAH SWT bersangkut paut dengan FEKAH, IQTIQAD, TASAUF, FAR...DU AIN & KIFAYAH, ALQURAN HADIS, TAFSIR, BALAGAH, ILMU2 LAIN TIDAK BERTENTANGAN ALQURAN SUNNAH.Takpa berlajar asal masa berlajar kena bersemuka dengan GURU yang pakar ilmunya dan benar ilmunya di sisi ALLAH SWT. Berlajar dan baca kitab tanpa guru sesat jalan dan SYAITAN/IBLIS nanti selewengkan kita. Satu contoh kalau takda penerangan dalam bahasa Melayu Iqtiqad ASWJ oleh KH Sirajuddin Abas susah kita nak kenal Wahabi, Bahai, Qadiani, Mudjasimah dan lain.Ulama2 itu pewaris NABI SAW jadi mereka terpaksa karang kitab sebab ramai penghafaz meninggal dan ilmu itu makin hilang, Imam Ghazali ikhtiar cari Ilmu Akal, Ainul dan Haqqul yakin bersama ilmu agama dalam perjalanan hidupnya.

Maka aku ada jawapannya:
Adakah kamu tidak perhatikan betapa Imam Malik berkata sedangkan dia juga ahli dalam ilmu-ilmu di dalam kitab yang mati apabila bertemu Imam Jaafar sadiq as "Sekiranya aku tidak menemui Imam Jaafar as selama 2 tahun ini , celakalah aku" Siapa kamu dan siapa kita semua berbanding dengan Imam Malik rah. Adakah umat tidak perlu mengambil ilmu dari kitab yang hidup ? Aku menceritakan tentang yang terlebih baik di antara yang baik , kitab yang hidup berbanding dengan kitab yang mati , bukan menyuruh kamu membakar semua kitab yang ada . Jadilah orang yang bijak dan beraqal dan pandai mebuat perbandingan, bukan melulu dan taksub dengan apa yang kamu sudah tahu dan menafikan apa yang kamu belum tahu.




Dana Jihad akhir Zaman .......


Saturday, October 9, 2010

Pentingnya Mengambil Ilmu Bersanad SIRI 2

Pentinganya Mengambil Ilmu Bersanad SIRI 2
PetikanSite: http://Sawanih.blogspot.com
Ilmu Bersanad bermaksud pengajian yang diterima secara turun-temurun dan berkesinambungan. Maknanya ber'guru' untuk mengambil ilmu, dan guru itu pula berguru dengan gurunya....sehinggalah sampai kepada tabien dan para sahabat nabi saw yg berguru dgn Rasulullah. Berguru itu memang sesuatu yg sunnah.
Tausiyyah guru kami. Bertalaqqi adalah jalan mengenal agama.
Guru kami berpesan bahawa sesungguhnya ilmu-ilmu fardhu 'ain tidak boleh sama sekali dipelajari semata-mata melalui pembacaan daripada kitab-kitab, internet atau membaca artikel tanpa berguru. Ini kerana kemungkinan kitab-kitab yang dibaca terdapat penipuan dan tokok tambah mengikut kemahuan hawa nafsu dan mungkin juga terdapat kesilapan percetakan. Selain itu mungkin dengan hanya membaca tanpa berguru dapat menyebabkan kefahaman sebenar yang ingin disampaikan oleh Ulama' salaf dan khalaf difahami secara salah oleh pembaca yang tidak berguru. Ini boleh menyebabkan pembaca temasuk dalam golongan-golongan seperti al-mujassimah dan al-musyabbihah.
Oleh itu, guru kami berpesan bahawa sesungguhnya cara mempelajari ilmu yang paling benar dan beradab ialah belajar secara talaqqi daripada guru yang bersanad.

Berkata al-hafiz Abu Bakar al-Khatib al-Baghdadi: " Tidak diambil ilmu melainkan daripada mulut para 'ulama"

Maka tidak dapat tidak, ilmu-ilmu fardhu 'ain ini mestilah diambil daripada 'ulama yang arif lagi thiqah dan 'ulama tersebut mengambilnya daripada 'ulama yang arif lagi thiqah dan begitulah seterusnya. Wallahu 'alam.

 
Rahsia Penolakan “Muhaddith-Jadian” Terhadap Pengajian Bersanad
http://sawanih.blogspot.com/2010/01/rahsia-penolakan-muhaddith-jadian.html
 

Sanad Keistimewaan Ummah 
 
Menghidupkan pengajian bersanad pada masa ini adalah suatu perkara yang harus diberi pujian dan galakan, dan bukannya satu perkara yang harus dibanteras dan ditentang. Meskipun ia bukan satu kefardhuan ke atas setiap orang dalam menuntut ilmu atau mengajarkannya, namun ketiadaannya langsung samasekali dalam umat Islam mampu menjadi tanda pada dekatnya kehancuran umat ini. Di mana kelak tiada lagi tinggal orang-orang berilmu yang penuh keberkatan tersebut, lalu orang mengambil ahli-ahli ilmu yang jahat, tiada keberkatan dan orang-orang jahil sebagai tempat rujuk dan pemimpin agama mereka. Justeru, mereka ini sesat lagi menyesatkan, dan akhirnya di atas merekalah dibangkitkan kiamat.

 
Jika tujuan sanad pada awalnya untuk memastikan kesahihan riwayat, namun ilmu sanad kemudiannya berkembang sama seperti ilmu-ilmu Islam yang lain, sehingga ia menjadi suatu seni yang tersendiri. Cuma bezanya syarat yang ketat dan penelitian yang tegas terhadap perawi-perawi pada peringkat awal telah dilonggarkan pada peringkat mutakhir, apabila kebanyakan hadith sudah direkod dan dibukukan oleh ulama hadith. Justeru kemudiannya, ramailah ulama yang membenarkan pengijazahan sanad serta meriwayatkannya berdasarkan ijazah tersebut semata-mata, tanpa perlu bertalaqqi penuh.

 
Periwayatan secara bersanad diteruskan kerana ia adalah satu kemuliaan dan keistimewaan yang dapat dilihat dari sudut-sudut berikut;
1. merupakan pertalian yang bersambung-sambung sampai kepada Rasulullah SAW (وكفى في الاتصال بالحبيب شرفاً) .
2. merupakan iqtida’ (tauladan) terhadap para salafus-soleh dalam tradisi belajar dan mengajar (إنّ التشبه بالكرام فلاح).
3. merupakan satu jati diri dan ikatan ilmu yang hanya dimiliki oleh umat Islam, maka ia adalah satu kebanggaan buat mereka (الإسناد من الدين).
4. merupakan satu usaha berterusan memelihara persambungan sanad hingga ke hari kiamat (إن الأسانيد أنساب الكتب).
5. merupakan satu rahmat dan barakah (عند ذكر الصالحين تنزل الرحمة).
Mereka yang mengkritik pengajian bersanad juga seharusnya membezakan pengajian bersanad yang bagaimana yang dikritik, bukan menghentam secara pukul-rata. Perlu dibezakan juga antara ijazah am dan ijazah khas. Jika tidak ia hanya satu kejahilan terhadap sistem sanad dan juga seni-seninya. 

 
Pengajian secara bersanad terbahagi kepada beberapa kategori, iaitu:

 
talaqqi secara bersanad bagi qiraat (bacaan) al-Quran.
talaqqi secara bersanad bagi kitab-kitab hadith muktamad, seperti Sahih al-Bukhari, Sahih Muslim, Muwatta’ Malik dan sebagainya.
talaqqi secara bersanad bagi himpunan hadith-hadith tertentu, seperti al-Awa’il al-Sunbuliyyah, atau hadith-hadith tertentu, seperti hadith musalsal.
talaqqi secara bersanad bagi kitab-kitab karangan ulama dalam berbagai bidang ilmu, seperti fiqh, usul-fiqh, tauhid, tafsir, sirah, hadith, mustalahul-hadith, tasawuf dan sebagainya.
talaqqi secara bersanad bagi amalan tariqat-tariqat sufiyyah.

 
Seorang yang mempelajari secara mendalam, akan mendapati dalam ilmu ulumul-hadith dibincangkan tentang ilmu al-tahammul wal-ada’ (pembawaan dan penyampaian riwayat), serta dibincangkan tentang adab-adab muhaddith dan juga penuntut hadith. Perkara ini dapat dirujuk dalam kesemua kitab-kitab yang disusun dalam ulumul-hadith. Ini menunjukkan para ulama sejak dahulu mengambil berat mengenai periwayatan sanad. Hanya pengembaraan-pengembaraan getir ahli hadith dalam mencari sanad sahaja yang berakhir, iaitu dalam kurun ke-6 hijrah. Di mana semua riwayat telah dibukukan dalam al-Jawami’, al-Sihah, al-Sunan, al-Masanid, al-Ma’ajim, al-Ajza’, al-Fawa’id, al-Masyyakhat dan lain-lain. Setelah itu para ulama hadith berusaha memelihara sanad ini hinggakan ada sebahagian mereka yang membukukannya di dalam kitab-kitab khusus. 


Perhatian terhadap pengumpulan sanad ini kemudian terus bertambah di kalangan ulama hadith sehingga hampir tiada ulama hadith melainkan ia mempunyai kitab sanad yang merekodkan sanad-sanadnya dan juga biografi sebahagian syeikh-syeikhnya. Kitab-kitab ini disebut dengan berbagai istilah seperti barnamij, fihris, thabat dan mu’jam. Riwayat-riwayat mereka juga tidak sekadar pada kitab-kitab hadith, malah pada kitab-kitab tafsir, fiqh, usul, akidah dan lain-lain. (al-Fadani, h. 8-9)
 
Sanad Kini Sudah Tiada Nilai?

 
Oleh kerana kejahilan dan kesan penjajahan dalam sistem pendidikan, ada orang yang berkata: “Kesemua sanad yang wujud di atas muka bumi sekarang sudah tidak dijamin kethiqahan perawi dan persambungan sanadnya. Justeru tidak ada faedah untuk meriwayatkannya”.

 
Tuduhan ini adalah satu tohmahan kepada seluruh ulama dan ahli ilmu yang memiliki sanad dan meriwayatkannya. Tuduhan tersebut hanya menampakkan kejahilan pengucapnya yang tidak takut kepada Allah SWT terhadap kata-kata yang akan dipertanggungjawabkan kelak. Jika beliau berkata; banyak sanad ulama mutaakhirin yang wujud sekarang mengandungi banyak kecelaruan di dalamnya, tentu itu lebih dapat diterima dan layak untuk diperbincangkan.


Mereka juga berpegang kepada kata-kata Ibn al-Salah (m. 643H) dalam kitabnya (صيانة صحيحِ مسلمِ من الإخلالِ والغلَطِ و حمايتُه من الإسقاطِ والسَّقَط) (h. 117): “Ketahuilah, bahawa periwayatan dengan isnad-isnad yang bersambung bukanlah maksud daripadanya pada zaman kita ini dan juga zaman-zaman sebelumnya bagi mensabitkan apa yang diriwayatkan, kerana tidak sunyi satu isnad pun daripadanya dari seorang syeikh yang tidak tahu apa yang diriwayatkannya, dan juga tidak menjaga isi kitabnya secara jagaan yang layak untuk diperpegang pada kesabitannya. Akan tetapi maksudnya ialah bagi mengekalkan rantaian isnad yang dikhususkan terhadap umat ini, semoga Allah menambahkannya kemuliaan”.
 
Kata-kata Ibn al-Salah tersebut juga bukanlah kata-kata yang maksum yang tidak dapat dipertikaikan. Ia tetap menerima perbincangan antara pro-kontra sebagaimana setengah pendapatnya yang lain. Ini kerana realiti membuktikan sanad masih diperlukan walaupun untuk mensabitkan sesuatu riwayat, seperti contoh kes satu juzuk kitab Musannaf ‘Abd al-Razzaq yang hilang yang ditemukan dan diterbitkan oleh Dr. ‘Isa ‘Abdillah Mani‘ al-Himyari dan Dr. Mahmud Sa’id Mamduh. Namun apabila mereka menyedari kepalsuan juzuk kitab tersebut kerana tiada persambungan sanad setelah membuat perbandingan dengan sanad-sanad periwayatan yang ada, mereka menarik balik penerbitannya dan mengisytihar permohonan maaf. (جزاهما الله خيراً). Di kalangan para pentahkik dan penyelidik manuskrip pula, ramai di antara mereka yang dapat mengesan kesalahan kalimah, pertukaran huruf, penentuan titik kalimah, perubahan nama-nama dan sebagainya berdasarkan sanad-sanad periwayatan yang wujud sekarang ini.

 
Pendapat Ibn al-Salah bahawa tiada lagi sanad yang bersambung dengan perawi-perawi thiqah juga dapat dipertikaikan dengan wujudnya sanad-sanad yang sabit sama ada pada zaman beliau, sebelumnya, mahupun selepasnya. Contohnya, Imam al-Nawawi telah meriwayatkan Sahih Muslim dengan sanad yang bersambung dan menerangkan kedudukan setiap perawi dalam sanad berkenaan. Begitu juga al-Hafiz Ibn Hajar dan lain-lain. Usaha Syeikh al-Yunini menghimpun sanad-sanad Sahih al-Bukhari sehingga menjadikan al-Nuskhah al-Yuniniyyahnya sebagai versi Sahih al-Bukhari yang paling sahih juga merupakan bukti dalam masalah ini. 

 
Mereka yang mendalami ilmu rijal dan ‘ilal juga (cabang-cabang daripada ilmu sanad) akan mendapati bahawa ilmu tersebut tidak terhenti pada kurun-kurun awal hijrah sahaja, bahkan ianya terus berkembang di sepanjang zaman sehinggalah ke zaman kita ini. Apakah ilmu ini harus disempitkan kerana kononnya masalah sanad sudah selesai?

 
Fatwa Aneh

 
Berikut saya bawakan fatwa al-Lajnah al-Da’imah lil-Buhuth al-’Ilmiyyah wal-Ifta’ untuk ukuran dan nilaian anda. (Saya terjemahkan soal-jawabnya sahaja):

 
ورد سؤال للجنة الدائمة للبحوث العلمية والإفتاء 4/371 رقم الفتوى (3816)، هذا نصه: هل بقي أحد من العلماء الذين يصلون بإسنادهم إلى رسول الله صلى الله عليه وسلم وإلى كتب أئمة الإسلام؟ دلونا على أسمائهم وعناوينهم حتى نستطيع في طلب الحديث والعلم إليهم.
الجواب: يوجد عند بعض العلماء أسانيد تصلهم إلى دواوين السنة لكن ليست لها قيمة؛ لطول السند، وجهالة الكثير من الرواة عدالة وضبطا. وبالله التوفيق. وصلى الله على نبينا محمد، وآله، وصحبه وسلم.
- اللجنة الدائمة للبحوث العلمية والإفتاء:
عضو: عبد الله بن قعود.
عضو: عبد الله بن غديان.
نائب رئيس: عبد الرزاق عفيفي.
الرئيس: عبد العزيز بن باز.

Terjemahan:

  
Soalan: 
Adakah masih tinggal ulama yang bersambung isnad mereka sampai kepada Rasulullah SAW dan juga kepada kitab-kitab ulama besar Islam? Sebutkanlah kepada kami nama-nama dan alamat-alamat mereka agar kami dapat mempelajari hadith dan ilmu daripada mereka.
 
Jawapan: 

Terdapat pada sebahagian ulama sanad-sanad yang menyambungkan mereka kepada kitab-kitab al-sunnah, akan tetapi ianya tidak ada nilai, kerana sanad yang panjang, serta kemajhulan ramai dari kalangan perawinya dari segi sifat adil dan dhabit. Wabillah al-tawfiq... (ringkas betul!)
 
Punca Kempen Menjauhi Periwayatan Sanad

 
Tidak dinafikan, ada setengah masyayikh salafi-wahhabi yang memiliki sanad secara ijazah, namun sebahagian mereka tidak mahu menyebarkannya kerana rantaian sanad periwayatan tersebut mengandungi ramai perawi Asya’irah atau Maturidiyyah, dan juga perawi-perawi sufiyyah.


Bagi menjelaskan perkara ini, di bawah ini akan saya senaraikan antara ulama-ulama yang menghimpunkan sanad-sanad di dalam kitab-kitab khusus:

 
al-Hafiz Ibn al-Najjar (m. 648H): Masyyakhah.
al-Hafiz Abu Tahir al-Silafi (m. 576H): al-Wajiz fi Zikr al-Mujaz wa al-Mujiz .
Imam ‘Abdul Haq bin Ghalib ibn ‘Atiyyah al-Andalusi (m. 541H): Fihrasah.
al-Qadhi ‘Iyadh al-Yahsubi (m. 544H): al-Ghunyah.
al-Hafiz Muhammad bin ’Umar ibn Khayr al-Isybili (m. 575H): Fihrist.
al-Hafiz Ibn Hajar al-’Asqalani (m. 852H): al-Majma' al-Mu'assas dan al-Mu'jam al-Mufahras .
al-Hafiz Jalaluddin al-Suyuti (m. 911H): Zad al-Masir.
Syeikhul-Islam Zakariyya al-Ansari (m. 926H): Thabat.
Imam ‘Abdul Wahhab al-Sya‘rani (m. 973H): Fihris.
al-‘Allamah Muhammad bin ‘Ali bin Tulun (m. 953H): al-Fihrist al-Awsat.
Al-Musnid Abu Mahdi ‘Isa bin Muhammad al-Tha'alibi al-Makki (m: 1080 H): Maqalid al-Asanid, al-Minah al-Badiyyah fi al-Asanid al-'Aliyah, Kanzul Riwayah dan Muntakhab al-Asanid .
Syeikh Muhammad bin ‘Ala’uddin al-Babili (m: 1077H): (منتخب الأسانيد).
Syeikh Ahmad bin Muhammad al-Qusyasyi (m: 1070H): al-Simt al-Majid.
Syeikh ‘Abdullah bin Muhammad bin Abi Bakr al-‘Ayyasyi (m: 1090H): (إتحاف الأخلاء).
Imam ‘Abdullah bin Salim Al-Basri al-Makki (m: 1134H): Al-Imdad bi Ma'rifati 'Uluwi al-Isnad .
Syeikh Abu Tahir Ibrahim bin Hasan Al-Kurani (m: 1101H): Al-Umam li Iqaz Al-Himam .
Syeikh Hasan bin ‘Ali al-‘Ujaimi al-Makki (m. 1113H): Kifayah Al-Mutatalli' .
Syeikh ‘Abdul Baqi al-Ba’li al-Dimasyqi al-Hanbali (m. 1071H): (رياض أهل الجنة بآثار أهل السنة).
Syeikh ’Abdur Rahman al-Ba’li al-Hanbali: (منار الإسعاد في طرق الإسناد).
Syeikh Muhammad bin Sulaiman Al-Rudani (1094H): Sillatu Al-Khalaf bi Mausul As-Salaf.
Syeikh al-Muhaddith Isma’il bin Muhammad al-’Ajluni : (حلية أهل الفضل والكمال).
Syeikh Muhammad bin Ahmad ‘Aqilah al-Makki: (المواهب الجزيلة).
Syeikh ‘Abdul Ghani al-Nabulusi: Thabat.
Syeikh Muhammad Hasyim al-Sindi (m:1174H): Al-Muqtataf min Ittihaf Al-Akabir bi Asanid Al-Mufti Abdil Qadir .
Syeikh Muhammad ‘Abid al-Sindi (m. 1257H): Hasr al-Syarid.
Syeikh ‘Ali bin Zahir Al-Watri Al-Madani (m: 1322H): Awa'il Al-Watri wa Musalsalatihi .
Syeikh Waliyullah al-Dihlawi (m. 1176H): Al-Irsyad ila Muhimmat 'Ilm Al-Isnad .
al-‘Allamah Abu al-Faydh Muhammad Murtadha al-Zabidi: (لقط اللآلي من الجواهر الغوالي ).
Syeikh Ahmad al-Dardir al-Maliki: Thabat.
Syeikh ‘Abdul Ghani bin ‘Abdul Haq al-Dihlawi (m. 1296H): al-Yani’ al-Jani fi Asanid al-Syaikh ‘Abdul Ghani, susunan Syeikh Muhammad Yahya.
Syeikh ‘Abdullah al-Syabrawi (m. 1171H): Thabat.
Syeikh Muhammad ibn Himmat Zadah al-Dimasyqi: al-Is’ad.
Syeikhul-Islam Syamsuddin Muhammad bin Salim al-Hifni: Thabat.
Syeikh Salih bin Muhammad Al-Fullani (1218H): Qatf al-Thamar fi Raf'i Asanid Al-Musannafat fi Al-Funun wa Al-Athar .
Syeikh Muhammad Syakir al-’Aqqad (m. 1222H): (عقود اللآلي في الأسانيد العوالي).
al-’Allamah Syeikh ’Abdul Rahman bin Muhammad al-Kuzbari: Thabat.
Syeikh Muhammad Al-Amir Al-Kabir Al-Misri (m.1232H): Sadd al-Arab min 'Ulum al-Isnad wal Adab .
Syeikh Muhammad bin ‘Ali al-Syanawani (m. 1233H): al-Durar al-Saniyyah li ma 'ala Min al-Asanid al-Syanawaniyyah .
Syeikh ‘Abdullah bin Hijazi Al-Syarqawi (m.1227H): al-Jami’ al-Hawi fi Marwiyyat al-Syarqawi.
Syeikh Ahmad ibn ’Ajibah al-Hasani: Fihris.
Syeikh ‘Abdul Wasi' bin Yahya Al-Wasi'i: al-Durr al-Farid al-Jami' li Mutafarriqat al-Asanid .
Syeikh Muhammad Amin Ibn ‘Abidin (m. 1252H): (مجموعة إجازات)
Syeikh Hasan Al-Masyat (1306 H): al-Irsyad bi Zikr Ba'dhi ma Li min al-Ijazah wa Al-Isnad .
Syeikh Tahir bin Muhammad al-Jaza’iri: (عقود اللآلي في الأسانيد العوالي).
Syeikh Abu al-Mahasin al-Qawuqji (m. 1305H): (معدن اللآلي في الأسانيد العوالي).
Mawlana Syeikh Fadhl al-Rahman al-Kanja-Murad-Abadi: (إتحاف الإخوان بأسانيد سيدنا ومولانا فضل الرحمن), susunan Syeikh Ahmad bin ‘Uthman.
Syeikh Ahmad Dhiya’uddin al-Kumusykhanawi: Thabat.
Syeikh Mahmud Muhammad Nasib al-Hamzawi, mufti Syam: (عنوان الأسانيد).
Syeikh Muhammad Sa’id Sunbul al-Makki (m. 1175H): al-Awa’il al-Sunbuliyyah.
Syeikh Abu al-Yusr Falih bin Muhammad al-Mihnawi al-Zahiri (m. 1328H): (حسن الوفاء)
Syeikh Abu al-Nasr Muhammad Nasr Allah al-Khatib: (الكنز الفريد في علم الأسانيد ).
Syeikh Muhammad ‘Abdul Baqi Al-Ansari (m.1364H): Al-Is'ad bil Isnad dan Nashr Al-Ghawali min Al-Asanid Al-'Awali .
Syeikh Muhammad Mahfuz al-Turmasi (m. 1338H): Kifayah Al-Mustafid li ma 'Ala min Al-Asanid .
Syeikh ‘Abdul Hamid bin Muhammad ‘Ali Qudus al-Makki (m. 1334H): (المفاخر السنية في الأسانيد العلية القدسية) dan (إجازة الشيخ أحمد دحلان للشيخ عبد الحميد قدس).
Syeikh Yusuf bin Isma’il al-Nabhani (m. 1350H): (هادي المريد إلى طرق الأسانيد).
Syeikh Muhammad Zahid al-Kawthari: (التحرير الوجيز).
Syeikh Muhammad ’Abdul Rasyid al-Nu’mani: (الكلام المفيد في تحرير الأسانيد).
Syeikh ‘Umar Hamdan, muhaddith al-Haramain (m. 1368H): (مطمح الوجدان في أسانيد الشيخ عمر حمدان) dan (إتحاف الإخوان باختصار مطمح الوجدان في أسانيد الشيخ عمر حمدان), susunan al-Fadani.
Syeikh Muhammad ‘Ali Al-Maliki: (المسلك الجلي) susunan al-Fadani.
Musnid al-Dunia Syeikh Muhammad Yasin bin Muhammad ’Isa Al-Fadani (m. 1410H):
- الأسانيد المكية لكتب الحديث والسير والشمائل المحمدية
- إتحاف المستفيد بغرر الأسانيد
- الفيض الرحماني بإجازة فضيلة الشيخ محمد تقي العثماني
- القول الجميل بإجازة سماحة السيد إبراهيم بن عمر باعقيل
- العجالة في الأحاديث المسلسلة
- قرة العين في أسانيد شيوخي من أعلام الحرمين
- فيض المبدي بإجازة الشيخ محمد عوض الزبيدي
- الأربعون البلدانية: أربعون حديثاً عن أربعين شيخاً من أربعين بلداً
-شرح المسلسل بالعترة الطاهرة
- بغية المريد من علوم الأسانيد - dalam lima jilid!.
Al-Habib Syeikh bin Abdillah Al-'Aidarus (m: 990 H): al-Tiraz Al-Mu'allim .
al-Sayyid Muhammad al-Syilli: Mu'jam al-Syilli .
Al-Habib Syeikh bin Muhammad Al-Jufri: Kanz Al-Barahin Al-Jazbiyyah wa Al-Asrar Al-Ghaibiyyah li Sadah Masyayikh al-Tariqah Al-Haddadiyyah Al-'Alawiyyah.
Al-Habib ‘Abdul Rahman bin ‘Abdullah bin Ahmad Bal Faqih: Miftah Al-Asrar fi Tanazzuli Al-Asrar wa Ijazah Al-Akhyar.
Al-Habib ‘Abdullah bin Husein Bal Faqih: Syifa' al-Saqim bi Idhah Al-Isnad , dan Bazl Al-Nahlah .
Al-Habib Al-Musnid 'Aidarus bin ‘Umar Al-Habsyi: 'Uqud Al-La’ali fi Asanid Ar-Rijal , Minhah Al-Fattah Al-Fathir fi Asanid al-Saadah Al-Akabir dan 'Aqd Al-Yawaqit Al-Jauhariyyah wa Samt Al-'Ain al-Zahabiyyah .
Syeikh Al-Habib ‘Abdul Rahman bin Sulaiman Al-Ahdal (m:1250 H): Al-Nafas Al-Yamani war-Ruh al-Rayhani fi Ijazah al-Qudhah al-Thalathah Bani al-Syawkani.
Al-Habib Abu Bakr bin Syihab: Al-'Uqud Al-Lu'lu'iyyah fi Asanid al-Sadah Al-‘Alawiyyah .
Al-Habib Al-Musnid Muhammad bin Salim al-Sirri: Thabat.
Al-'Allamah Al-Habib ‘Abdullah bin Ahmad Al-Haddar: Thabat .
Al-Habib Muhammad bin Hasan 'Aidid: Tuhfah Al-Mustafid fi man Akhaza 'anhum Muhammad bin Hasan 'Aidid .
Al-Habib Salim bin Hafiz, Aal Syeikh Abu Bakr bin Salim: Minhah Al-Ilah fi Al-Ittisal bi ba'dhi Awliyah .
Al-Habib 'Alawi bin Tahir Al-Haddad (m:1382 H), bekas Mufti Negeri Johor: al-Khulasah Al-Syafiyyah fi Al-Asanid Al-'Aliyyah .
Al-Habib Salim bin Ahmad bin Jindan: Mu'jam Al-Khulasah Al-Kafiyyah .
Al-Habib Abu Bakr bin Ahmad bin Husain Al-Habsyi: (الدليل المشير إلى فلك أسانيد الاتصال بالحبيب البشير وعلى آله ذوي الفضل الشهير وصحبه ذوي القدر الكبير).
al-Sayyid Husain al-Habsyi: (فتح القوي في أسانيد السيد حسين الحبشي) susunan Syeikh ‘Abdullah bin Muhammad Ghazi.
Al-Habib Uthman bin ‘Abdillah bin ‘Aqil bin Yahya (1333H): Thabat.
Al-Habib 'Alawi bin Saqqaf Al-Jufri: Thabat.
Syeikh Sayyid Ahmad bin Sulaiman Al-Arwadi: Al-‘Aqd Al-Farid fi Ma'rifah ‘Uluw Al-Asanid .
al-Habib bin Semait: An-Nasj wa Al-Khait li Ba'dhi Asanid Al-Allamah bin Semait
Abu Hamid Muhammad bin Muhammad Al-Budairi Al-Husaini al-Syami: Al-Jawahir Al-Ghawali fi Bayan Al-Asanid Al-'Awali .
Imam Muhammad ‘Ali al-Sanusi (m: 1276 H): Al-Manhal Al-Rawi al-Ra'if fi Asanid Al-'Ulum wa Usul al-Tara'if dan al-Syumus al-Syariqah.
Syeikh Ja’far bin Idris al-Kattani: (إعلام الأئمة الأعلام).
Syeikh Muhammad ‘Abdul Hayy Al-Kattani (m. 1382H): Minah Al-Minnah fi Silsilah Ba'dhi Kutubi al-Sunnah dan Fihris Al-Faharis wal-Athbat .
al-Hafiz Ahmad al-Ghumari (m. 1380H): (البحر العميق).
Syeikh ‘Abdullah al-Ghumari: (ارتشاف الرَّحيق من أسانيد عبد الله بن الصِّدِّيق).
Syeikh Salih bin Ahmad al-Arkani (m. 1418H): (فتح العلام في أسانيد الرجال وأثبات الأعلام).
al-Sayyid ‘Alawi bin ‘Abbas Al-Maliki: (العقود اللؤلؤية بالأسانيد العلوية ).
Syeikh al-Sayyid Muhammad bin al-Sayyid ‘Alawi Al-Maliki: al-Tali‘ As-Sa'id dan Al-'Aqd Al-Farid .
Syeikhuna al-Muhaddith al-‘Allamah Mahmud Sa'id Mamduh: Fathul Aziz fi Asanid As-Sayyid Abdul Aziz (فتح العزيز بأسانيد السيد عبد العزيز), (إعلام القاصي والداني ببعض ماعلا من أسانيد الفاداني) dan (تشنيف الأسماع بشيوخ الإجازة والسماع).

 
Ini hanyalah sekelumit daripada sekian banyak kitab-kitab sanad yang disusun oleh ulama-ulama Ahlus-Sunnah. Jika diamati keseluruhan mereka adalah sama ada dari aliran Asya’irah atau Maturidiyyah, serta dari kalangan ahli-ahli sufi. Merekalah sebenarnya penjaga-penjaga sanad ummah ini. 


Apabila para "muhaddith jadian" atau golongan salafiyyah-wahhabiyyah melihat pemegang-pemegang sanad tersebut kesemuanya adalah berakidah Asya'irah-Maturidiyyah, ataupun ahli-ahli sufi, mereka tidak mahu berguru kepada mereka. Maka dari sini dapatlah kita fahami rahsia mengapa ramai daripada mereka tidak mahu meriwayatkan sanad-sanad yang dianggap oleh mereka penuh dengan perawi-perawi bidaah, atau dengan alasan banyak perawi-perawi daif atau majhul!.. Mereka khuatir nanti orang akan terpengaruh dengan tokoh-tokoh tersebut. Lalu ada yang menganggap sanad bukan lagi sebagai untuk tabarruk, tetapi hanyalah untuk zikra (kenangan) semata-mata! 

Turut mendukacitakan, ada setengah mereka yang memandang rendah dan memperlekehkan pengajian-pengajian secara bersanad. Alasan paling kuat mereka kononnya kitab-kitab sekarang sudah dicetak dan tersebar dengan luas yang merupakan satu jaminan terpelihara daripada berlaku penyelewengan terhadap kitab-kitab tersebut. Maka ramailah di kalangan mereka yang hanya bergurukan kitab-kitab sahaja, bukan lagi guru-guru yang menjadi tradisi pengajian dan periwayatan sejak sekian lamanya (لا حول ولا قوة إلا بالله).
 
Saya berpendapat, inilah kesan negatif paling besar dari sistem pendidikan penjajah, yang berentetan di bawahnya berbagai kesan-kesan lain seperti kebejatan intelektual, kerendahan moral, adab dan juga akhlak (فاقد الشيء لا يعطيه). Sejarah telah membuktikan banyak pemikiran-pemikiran yang batil datang daripada mereka yang hanya mengambil ilmu daripada kitab semata-mata.

Wallahu a’lam.

Saturday, August 14, 2010

Wahdatul Af'al membicarakan tentang Tauhid Af'al Siri 2

Bab Pada Menyatakan Beberapa Fahaman Atas Wahdatul Af'al Siri 2



Petikan dari Kitab Durun Nafis

 بسم الله الرحم الرحيمن 

الحمد لله الذي خصّ علماءَ أهل السنة بحمل راية التوحيد وعقيدة الإسلام
ووفقهم لردّ كل شبهة وضلالة يذيعها المبتدعة بين العوام
وصلى الله وسلم على سيدنا محمد مَن كشف الله به

 الدجى ومحا الظلام
 أما بعد


Alhamdulillah berkesempatan aku menterjemahkan ke tulisan rumi sedikit petikan dari kitab Durun Nafis pada bab membicarakan Wahdatul Af'al atau sampai kepada Tauhid Af'al / mentauhidkan Af'al  Allah Swt. Semoga menjadi menafaat buat kita semua . Insyaallah. Tulisan bold di bawah adalah teks asal seperti dalam kitab yg di scan manakala tulisan normal selepasnya adalah penjelasan-penjelasan agar lebih mudah faham bagi mereka yang kurang mahir dengan lengguk bahasa melayu lama. Aku akan cuba menterjemahkan lagi beberapa bab yang penting seperti bab Wahdatul Zat, Wahdatul Sifat dan Wahdatul Asma' insyaallah .  Pada Versi tambahan/update  aku tambahkan tarikh editnya sekali .

(Tarikh: 4 Dis 2012)
Ini adalah versi update dari posting yg terdahulu , aku sedang mengemaskini posting2 lama dari masa ke semasa agar lebih jelas penerangannya. 

Terjemahan:
(tanbih ya ikhwani) ertinya ini suatu perkataan yang menjaga hai segala saudaraku.(Bermula hasil kata Syeikh Wahhab Sha'rani Qaddasallahu Sirrihi (Semoga Allah mensucikan Ruh/Sirr nya) syarahnya di dalam kitab Al Jauhar Wad Durur ia menukil daripada perkataan Syeikh Muhyiddin Ibn Arabi radiallahu anhu. Bermula segala akuan ini sekelian dinding yang mendindingi daripada memandang hak Allah Ta'ala padahal Hak Allah Ta'ala jua yang berbuat ia di sebalik hijab akuan ini tetapi diri akuan ini tiada ia mendindingi akan kita daripada memandang Allah Ta'ala. Dan adalah misalnya seperti bayang-bayang kayu di dalam air itu tiada ia menegahi lalu perahu hanya sanya yang mendidingi itu pada sangkaan kita kepadanya jua.


Penjelasan:

(Ingatlah wahai Ikhwan)
Syeikh Wahhab Sha'rani Qaddasallahu Sirrihi pada menukilkan perkataan Syeikh Muhyiddin Ibn Arabi radiallahu anhu di dalam kitab Al Jauhar Wad Durur, " Bermula segala akuan ini sekelian dinding yang mendindingi daripada memandang hak Allah Ta'ala padahal Hak Allah Ta'ala jua yang berbuat ia di sebalik hijab akuan ini tetapi diri akuan ini tiada ia mendindingi akan kita daripada memandang Allah Ta'ala. Dan adalah misalnya seperti bayang-bayang kayu di dalam air itu tiada ia menegahi lalu perahu hanya sanya yang mendidingi itu pada sangkaan kita kepadanya jua".

Keakuanmu itu adalah dinding yang menghijab kamu daripada memandang segala perbuatan Af'al Hak Allah Ta'ala . Ianya berlaku atas sebab2 kesombongan diri yang tidak mahu menyerah kepada Allah Swt dan ingin memperlakukan segala perbuatan yg menyalahi kehendak Allah Swt. Atas kesombongan kamu itu mendindingi kamu daripada melihat Hak perbuatan Af'al Hak Allah Ta'ala padahal Allah Swt tidak terdinding drp segala hijab. Kamu menyangka kamu itu adalah cahaya sedangkan dirimu itu zulmat yg memerlukaan kepada cahaya lalu kamu dibiarkan terdinding atas kesombonganmu itu.

Pengarang kitab ini memberi misal perumpamaan seperti 'bayang-bayang kayu' di dalam air yang dilihat seolah-olah menghalang laluan perahu/sampan di atas air padahal ianya cuma pada sangkaanmu jua. Apabila kamu melalui laluan itu ternyata bayang-banyang kayu itu tidak mengahalangi perjalanan perahu tersebut. Itu ibarat perjalanan kamu untuk sampai kepada Tauhid Af'al dan jgn kamu menganggap ianya mudah tanpa sebarang mujahaddaah , suluk daan khalwat.




Adakah bayang-bayang yang menghalang ini benar-benar wujud dan menghalang perjalanan dan mujahaddah mu??



AWAS !!!
Halangan di bawah ini adalah realiti bukan bayangan . Apakah kamu dapat membezakannya ???



(Dan pandang kita kepadaNYA jua dan barangsiapa yang terbuka daripadanya hijab itu nescaya dilihatnya segala yang memperbuatkan perbuatan itu Allah Ta'ala sendirinya dan barangsiapa tiada terbuka hijab itu terdindinglah ia dengan akuan ini daripada memandang fa'il yang hakiki yakni yang berbuat yang sebenar iaitu Allah Ta'ala.)Terjemahan dan Penjelasan:

Maka hendaklah kamu memandang akan segala perbuatan Allah Ta'ala yang terbit pada dirimu dan pada sekelian alam yang kabir (besar) . Barangsiapa yang dibukakan Allah Ta'ala akan hijabnya ini maka nescaya dapat melihat akan segala perbuatan itu terbitnya daripada perbuatan Allah Ta'ala semata-mata, yakni DIA yang memperbuatkan akan segala perbuatan pada hakikatnya.

Dan sampailah kamu kepada makam mentauhidkan Af'al Allah subhanahu Wa Ta 'ala. Tempuh rasa di tahap ini mungkin sekejap dan mungkin lama berbeza-beza ia sekadar mana yang dianugerahkan oleh Allah Ta'ala. Fana di dalam Af'al Allah Ta'ala ini merupakan suatu intipati ibadah yang sangat tinggi di sisi Allah Ta'ala sebagaimana diriwayatkan di dalam beberapa hadis di mana barangsiapa yang berfikir/fana sesaat adalah lebih baik daripada 70 tahun , 100 tahun dan juga menyebut 1000 tahun ibadah sunat. Semuanya bergantung kepada tahap2 fana seseorang itu.

Sebaliknya barangsiapa yang tidak dibukakan hijabnya maka terdindinglah ia daripada penglihatan tersebut kerana masih memandang wujud dirinya dan hasil perbuatan dirinya sendiri. Dan terdindinglah ia daripada melihat hakikat segala perbuatan itu daripada perbuatan Allah Ta'ala.

(Maka tiap-tiap mazhab kaum pada perbuatan hamba itu adalah 4 mazhab.)
Fahaman atas perbuatan hamba itu terbahagi kepada 4 Mazhab.

(Pertama kaum yang tiada mengetahui mereka itu akan bahawasanya Allah Ta'ala yang berbuat akan segala perbuatannya
itu dan hanya diiktikadkannya oleh mereka itu bahawasanya yang berbuat segala perbuatan yang baharu itu hamba jua dan adalah qudrat hamba jua dan adalah qudrat hamba yang baharu itu memberi bekas ia pada segala perbuatan hamba yang baharu itu maka itu mazhab muktazilah yang bid'ah lagi fasik.)Terjemahan dan Penjelasan:
Mazhab yang pertama dalam memahami perbuatan hamba ialah Mazhab Muktazilah yang bid'ah lagi fasik. Kaum ini tidak berpegang kepada bahawasanya Allah Ta'ala yang melakukan dan menzahirkan segala perbuatan tetapi beriktikad bahawa segala perbuatan itu adalah terhasil daripada qudrat hamba yang baharu lagi memberi bekas. tanpa perganmtungan kepada Allah Ta'ala. Contohnya , seseorang telah berusaha dalam mencari rezeki dan memperolehi kekayaan yang banyak. Atas fahaman Muktazilah ialah kekayaan yang diperolehi itu adalah hasil bekas daripada usaha seseorang itu bukannya daripada Allah Ta'ala. Fahaman ini seolah-olah hamba sudah putus dan tidak ada pergantungan kepada Allah Ta'ala hanya bergantung kepada hasil usahanya sendiri.

(Kedua mazhab jabariah, iaitu kaum yang mengetahui mereka itu dan memandang mereka itu akan bahawasanya segala perbuatan itu sekeliannya daripada Allah Ta'ala sendirinya dan keraslah atas mereka itu memandang akan segala perbuatan itu daripada Allah Ta'ala sendirinya dan tiada sampai mereka itu kepada yang menyandar akan segala perbuatan itu bagi hamba kerana kurang daripada mereka itu darjat kamal maka tersalahlah mereka daripada jalan syariaat dengan sebab tiada menyandar kan segala perbuatan hamba itu kepada mereka itu maka iaitu iktikad zindik.)
Terjemahan dan Penjelasan:

Mazhab yang pertama dalam memahami perbuatan hamba ialah mazhab Jabariah iaitu iktikad yang zindik. Kaum Jabariah berpegang dengan iktikad bahawa tiap-tiap saegala perbutaan itu terbit dari Allah Ta'ala samaada baik atau jahat sedangkan hamba itu ibarat debu ditiup angin tidak mempunyai usaha dan ikhtiar. Maka menyandarkan segala perbuatan maksiaat mereka juga kepada Allah Ta'ala kerana sifat darjat mereka yang rendah dan banayak menyalahi hukum-hukum syariaat. Fahaman ini seolah-olah menyalahkan segala perbuatan maksiaat yang dilakukan oleh mereka kepada Allah Ta'ala tiada bagi mereka usha dan ikhtiar untuk menjauhi perbuatan maksiaat tersebut. Itulah sebabnya Iktikad Jabariah ini dihukumkan iktikad yang zindik.

(Ketiga kaum yang mengetahui mereka itu akan bahawasanya segala perbuatan sekeliiannya daripada Allah Ta'ala tetapi ada bagi hamba itu usaha dan ikhtiar dan dengan keduanya itulah hamba memperbuatkan segala perbuatannya dan keduanya tempat taaluk hukum syarak tetapi keduanya itu tidak sekali-kali memberi bekaspada perbuatan yang baharu hanya memberi bekas itu Allah Ta'ala sendirinya jua. Maka iaitu iktikad Asya'ariah iktikad yang ma'abud yang selamat daripada bahaya dunia dan akhirat. Tetapi tiada sampai mereka itu kepada martabat kkasyaf kerana terdinding mereka itu dengan sebab makna usaha danikhtiar daripada hamba jua tiada dipandang akan segala pebuatan itu daripada Allah Ta'ala sendirinya. Maka tiap-tiap daripada thoifah yang 3 ini atas penglihatnya itu. (Ghusyawat) yakni dinding yang menuntut daripada sampai penglihat mereka itu daripada memandang wahdatul Af'al . Selama-lamanya mereka itu dalam dinding yang tertutup tiada sampai kepada makam kasyaf dan musyahadah dan mukhafafah.)

(Keempat mzhab Ahlul Kasyaf, yakni orang yang terbuka pada mereka itu dinding iaitu kaum yang memandang akan kejadian segala perbuatan daripada Allah Ta'ala dan kesandarannya itu daripada hamba misalnya seperti qalam orang yang menyurat adalah yang menjadikan huruf itu orang yang menyurat jua dan qalam itu menjadi alat persandaran menyurat jua. Dan adalah hamba itu seperti qalam tiada baginya perbuatan dan yang memperbuat itu orang yang meyurat jua. Wallahu A'lam. Yakni segala yang berlaku di dalam segala alam ini Allah Ta'ala jua yang menjadikan ia.) Intaha.
 


Setelah lama aku paparkan bab Tauhid Af'al di sini , ada yang membaca dan mengambil kefahaman masing-masing , ada yg lari dari fahaman yang sebenarnya dan ada yang mengambil jalan selamat , berpegang kepada pesanan guru-guru makrifat yang arif billah.

Di sini aku ingin menambah komen dan percerahan , menyambung bab ini memandangkan terdapat pemahamaan yang melencung juga dari syariaat yang sebenarnya , kalau di biarkan akan berlarutan dan membawa kepada iktikod yang salah dan menjadi fitnah yang sangat bahaya dari bangsa yang membinasakan Iktikod itu sendiri .

Bila kita berpegang kepada Tauhid Af'al ada beberapa perkara yang perlu kamu ingat , Pertamanya di mana makam atau level kamu , Keduanya adakah kamu benar-benar sudah duduk tahkik di atas Tauhid Af'al ini . Ketiganya perkara-perkara yang membatalkan duduk tahkik kamu .

Hal yg pertama: Dimana makam atau level kamu .

Makam kamu ialah makam kehambaan , perlu diingat hamba tetap hamba dan tidak akan menjadi Tuhan sama sekali buat selama-lamanya. AWAS !!!  Jangan kamu  berpegang kepada iktikod yg salah umpamanya "hamba menjadi tuhan ". Ini tidak pernah berlaku di dalam mana2 aliraan ketuhanan yang sah kecuali ianya ialah kesesatan dan sudah tergelincir dari landasan sebenar . 
 
Sebagai hamba , perlu kamu ketahui apakah kamu benar-benar telah fana/binasa diri kerana apabila di makam fana diri kamu seperti berpuasa , tidak makan , tidak minum , tidak mengikut hawa nafsu dan tidak melanggar batas-batas syariaat . Amal kamu penuh dengan amal ibadah yang soleh dan kewajipan-kewajipan yg sunat seumpama wajib buat kamu .
 
Dan ketika itu sekiranya kamu di anugerahi Allah Ta'ala dengan memandang akan Tauhid Af'al ini dan berlaku Tajalli Af'al ke atas dirimu barulah benar-benar kamu di makam Tauhid Af'al  dan segala perbuatan yang terbit dari dirimu itu dari Allah Ta'ala semata-mata . Bagi mereka yang bukan di makam ini tidak sama sekali akan mencium Tauhid Af'al .
 
Dan perkara ini bukannya berlaku dalam masa yang berpanjangan seperti kalakuan orang-orang yang zindik lalu mengatakan perbuatannya pada hakikatnya adalah perbuatan Allah Ta'ala. Sesaat sahaja kamu fana lebih besaar dari ibadat 60 tahun, 70 tahun , hinggalah 1000 Tahun mengikut penilaian Allaah Ta'ala ke atas kamu. 
 
Kedapatan orang-orang yg belum sampai ke makam ini berangan-angan dan bersangka-sangka yang mereka sudah sampai ke makam ini lalu melakukan perkara-perkara yang melanggar syariaat lalu mereka beriktikod ianya perbuatan Allah ke atas mereka SEDANGKAN yang sebenarnya mereka telah di perdayakan oleh Iblis laknatullah. Benar-benar mereka telah di dalam kesesatan yang nyata . 
 
Untuk lebih jelas duduk perkara ini eloklah kamu meneliti semula penjelasan-penjelasan aku sebelumnya dalam tajuk Tiada jalan pintas "short cut" Mencapai Makrifat Tanpa Usaha dan Baru Mengaji Hakikat Dah jadi Ahli Hakikat ? 
 
Hal yang Kedua:  Adakah kamu benar-benar sudah duduk tahkik di atas Tauhid Af'al ini?
 
Tidak mencium Tauhid Af'al bagi mereka yang tidak berguru dengan guru yang benar-benar Mursyid dan Ariffin billah . Guru Mursyid yang Arif billah ialah mereka yang mengambil Ilmu ini dari sanad-sanad yang tidak putus , bersambung ke Nabi Saw. Tidak melalui pembacaan kitab tanpa berguru . Mereka inilah orang yang sudah duduk tahkik di dalam makaam ini , bukan kita , bukan para salikin, bukan para murid yang masih dalam perjalanan. Hanya guru yang dapat mengesahkan makam dan perjalanan kamu itu .


Hal yang Ketiga : Perkara-perkara yang membatalkan duduk tahkik kamu di dalam Makam Tauhid Af'al.


Apabila kamu melakukan perkara yang melanggar syariat secara lansung batallah duduk tahkik kamu pada makaam ini samaada kamu sudah sampai apaatah lagi belum sampai hanya berfsangka-sangka. Tidak ada fahaman-fahaman seperti mengikut perjalan Nabi Allah Khidir as daan seumpamanya , sebab itu hanya makam khusus buat dia dan berlaku 1 dalam sejuta. Lupakan saja sangkaan-sangkaan kamu , larilah dari tipu daya iblis laknatullah.

Apabila kamu makan dan minum batallah puasa kamu , batallah suluk dan khalwat kamu , batallah solat kamu . Jadi bagaimana kamu masih lagi duduk di dalam Tajaalli Af'al dan memandang Tauhid Af'al ? Orang yang mendapat Tajalli Af'al adalah mereka itu sudah asyik mahsyuk dan lupakan hal keduniaan semata-mata , sudah fana dengan Allah Swt. 

Carilah Guru yang mursyid lagi Arif billah untuk penjelasan yang lebih mendalam .... 




BERSAMBUNG ......


Wednesday, July 7, 2010

Pentingnya Mengambil Ilmu Bersanad SIRI 1

Sebahagian dari koleksi Kitab Tua peninggalan Tuan Cholan

Bismillahirohmanirrohim...


Salam dan Salawat keatas junjungan besar Nabi saw, Ahlul Bait as & Itrahnya yg suci, Para Sahabat ra yang setia dalam perjuangan , serta tabiin, tabi'ut tabiin para salafussolehin. seluruh para khalafussolehin , Rahmat Allah swt ke atas sekelian Muslimin dan Muslimat, Mukminin dan Mukminat hingga ke hari kiamat. Amma Ba'du

Akhir-akhir ini kita semua dihujani dengan berbagai-bagai dakyah yang cuba untuk memesungkan aqidah Ahlus Sunnah Wal jamaah dan memecah-belahkan umat islam dikalangan awam lebih-lebih lagi golongan pelajar-pelajar dan remaja-maja yg mula berjinak dengan islam. Aku terpanggil untuk membincangkan perkara ini dan meluahkan isi hatiku tentang betapa bahayanya wabak-wabak yg sedang menular ini.

Figure: Tanda-tanda kewujudan Allah Ta'ala luas terbentang , DIA tidak terhijab tetapi mengapa manusia terus tidak melihat akan DIA?


Sambungan di Link : Pentingnya Mengambil Ilmu Bersanad SIRI 2



Monday, July 5, 2010

CIRI-CIRI GURU YANG MURSHID


Figure: Bangunan makam habib Nuh tersergam indah dipelihara sebagai bahan sejarah dan pelancungan Singapura setelah usaha untuk merobohnya tidak berjaya dengan izin Allah Ta'ala.

Bismillahirrahmanirrahim .Salam serta selawat keatas Nabi Muhammad saw serta ahlul bait, para sahabat ra , para-para solehin hingga ke hari kiamat.

Terlebih dahjulu aku mohon maaf , buat masa ini tak berkesempatan menghabiskan siri wahdatul ummat untuk perkongsian kita di sini. Insyaallah semoga diberi kelapangan menyudahkannya di dalam masa-masa yang terdekat ini.

Hari ini aku nak berkongsi kepada pembaca sekelian apa yang aku dapat dalam beberapa hari ini di atas pertemuan dengan seorang sahabatku. Semoga dengan perkongsian ini dapat kita jadikan pedoman sesuai dengan tajuk diatas.


Figure: Bangunan tempat letaknya Makam habib Nuh di Kota Singapura.

Mencari guru yang murshid di zaman ini bukanlah sesuatu yang mudah. Zaman tuk wali sebenarnya belum berlalu sebab Allah swt sentiasa menjaga agamanya di setiap zaman , setiap 100 tahun akan ada Mujaddid Agama. Mujaddid di zaman ini sudah tentulah Imam Mahdi as memang tidak diragui lagi kecualilah mereka-mereka yang sememangnya mengingkari jalan tassawuf.

Alhamdulillah , kelmarin sempat aku berjumpa dengan seorang murid dari pengajian Habib Nuh rh Singapura . Siapa yang tak kenal dengan Habib Nuh rh waliyullah yang makamnya tersohor di Singapura. Apa yang aku nak kongsikan di sini adalah berkenaan ciri-ciri guru yang murshid yang dia kongsikan denganku.

Dalam mencari guru murshid sememangnya sukar untuk mengenal guru murshid di masa hidupnya dari mengenal guru murshid selepas kematinnya. Tetapi inilah hakikat kejadian yang sahabat aku itu ceritakan perihal gurunya yang telah bersama-sama keluarganya berguru dengan Habib Nuh rh. sejak kecil. Allahyarham gurunya meninggal di Jerlun , Kuala Kangsar , Perak sekitar tahun 2006. Salah seorang dari guru kepada allahyarham guru sahabatku ini adalah Allahyarham Tuk Fakih Fahim penang. Tuk Fakih fahim juga pernah berguru dengan habib Nuh rh ketika usia muda bersama-sama dengan keluraga guru sahabtku ini. Jadi guru sahabatku ini menyambung pengajian dengan Tuk Fakih Fahim juga setelah Habib Nuh rh meninggal.

Diberitakan sahabatku ini dapat mengadap gurunya semats nak menghembuskan nafasnya yang terakhir.
Beberapa tanda 'mati cantik' seperti yang ditulis dalam kitab-kitab lama ternyata berlaku kepada gurunya. Antaranya jenazah seperti tidur, telah berjam2 meninggal malam dikebumikan keesokan hari diwaktu zohornya ketika mandikan jenazah tubuh gurunya itu lembut , terkulai2 tangan gurunya macam org baru pensan diangkat. Tubuh pun masih panas macam orang baru mati sedangkan kalau orang biasa yang mati beberapa jam tubuh mula sejuk, mengeras.


Figure: Gambar Tuk kenali dengan ulamak2, pelajar2 dan pembesar2 tempatan di Kelantan


Begitulah kisah-kisah seperti itu kalau diceritakan di zaman ini ada yang sukar untuk mempercayaainya. tetapi kalau kita baca kembali riwayat wafatnya Nabi saw barulah kita nampak mengapa Say Umar sampai mengancam sesiapa yang kata "Muhammad" telah mati . Sebabnya ialah jenazah Nabi saw itu sebiji macam orang sedang tidur. Sehinggalah bila Abu Bakar ra mengingatkan ayat " kullu nafsin zzaa iqatul mautt" barulah diterima kewafatan nabi saw dengan hati redha dan sedih oleh Say Umar ra.

Kejadian-kejadian 'mati cantik' seperti di atas tadi bukan saja berlaku pada guru sahaaatku itu tetapi turut berlaku pada kerabatnya yang lain. Salah satunya saudara gurunya masa nak meninggal boleh lagi mengerat kuku, mengikat kakinya sendiri (ikatan ujung ibu jari kaki yg biasa diikat pada jenazah) kemudian bergurau dengan isterinya sambil memberitahu" ni nyawa dah naik atas drp pusat kaki ni dah tak rasa apa2 kalau garu keluar darah pun dah tak rasa apa"
lepas tu angkat takbir terus meniggal.

Kejadian anih 'mati cantik' pernah juga diceritakan di dalam kitab mengenal ruh iaitu kisah "tuk mat licin" kuala kangsar apabila nak meninggal dia panggil semua anak cucunya berhimpun dan bagi tau , "tuk dah nak balik ni" . begitulah kisah-kisah yg zaman ini dianggap pelik dan tak logik tetapi ianya satu kejadian yang biasa-biasa bagi orang dulu-dulu yang membawa jalan makrifat.

Kalau kita lihat riwayat para-para sahabat ketika menghampiri ajal mati syahid pun pernah berlaku banyak kejadian yg anih dan tak diterima oleh akal orang awam.

Itu di antara tanda-tanda guru murshid diwaktu kematiannya yang aku cuba paparkan untuk renungan bersama. Mencari guru yg murshid ini sangat penting , kita tak perlu mendengar kisah2 taksub anak murid, atau kisah-kisah sumber yang kita ragu-ragu tapi bila kita berhadapan dengan seorang guru murshid yang benar-benar dapat memimpin rohani kita , secara langsung kita dapat tahu melalui naluri kita. Jgn lah naluri kita itu dicemari dengan taksub dan ragu-ragu kerana naluri , fitrah kita tak akan menipu kita.

Guru murshid sudah mestilah sudah sampai, apa itu sampai ? Macam-macam takrif dan andaian berkenaan maksud 'sudah sampai' ini. Apa yg sampai ? Sampai kemana ? Semua persoalan itu akan terjawab kalau kita tujukan soalan itu kepada guru yang murshid. Apa yang kita dengar sana sini pasal ketuhanan adalah kisah-kisah dan cerita-cerita orang , cerita di atas cerita dan sebagainya. Cerita orang yg bercerita di atas cerita tidak akan sama dengan ceruta orang yang dah sampai.

Guru yang murshid tidak akan mengaku dirinya guru pun. Dengan sifat rendah dirinya apa yg dia cerita adalah , guru saya dulu camni camni. Dia sukar nak bagi pendapat sendiri pun. Kata-katanya rengkas tapi padat, panjang tapi tak membosankan. Dia takkan menunjuk-nunjuk karamahnya di depan orang. Cuma orang yang dapat melihat apabila Allah sendiri nak tunjukan karamahNYA pada guru tersebut.

Guru Murshid di akhir zaman ini tidak punyai ramai murid. Kalau aku cakap macam ni ada orang tak suka lebih2 lagi murid yang gurunya nampak hebat , beribu2 murid diseluruh dunia. Tapi inilah realitinya terutama di akhir zaman ini. kadang2 guru murshid itu anak muridnya boleh dibilang 2 , 3 orang saja. Sebab dia bukan nak cari pengaruh dan nak buang masa selain dari sibukkan diri dengan Allah swt.

Walau macam mana pun bukanlah aku bermaksud jangan ikut guru pengajian tarekat yg hebat2 , murid ramai, ikutlah tapi jangan taksub sebab guru yang baik dia tidak akan sembunyikan potensi anak muridnya, sebab dia tahu sampai mana murid itu boleh pergi dan bagian-bagian yang dia patut dapat. Kalau bagian itu tidak ada pada dirinya (guru itu) dia akan pesan murid itu pergi cari seseorang yg boleh beri bagiannya itu. Tetapi guru yang nak pengaruh dia akan tahan anak muridnya dari pergi kepada guru2 yang lebih alim darinya sebab takut hilang pengaruh. In juga salah satu punca pepechana dalam kumpulan tarekat bila guru meninggal.

Pasir-pasir bertaburan di sana sini , tidak ada nilai pun , dipijak2 orang tetapi intan terpilih akan tersimpan di dalam peti khas dan di sorok takut ianya dicuri orang . Itulah ibaratnya guru-guru tarekat umum dibandingkan dengan guru murshid. Guru atau syeikh Tarekat itu masih lagi umum kalau dibandingkan dengan guru murshid. Jadi kenalah tahu kita menuntut ilmu itu ada tahap bertahap dan ada pelbagai level guru yang kita kena lalui. Dari guru umum kepada guru khusus dan murshid. dari guru murshid kepada guru bathin, Jibrail dan Allah swt. Dalam perjalanan itu kita akan kena lalui perkara-perkara pengalaman rohani yg hak dan batil. Hanya guru murshid yang dapat buka bab ini.


Figure: Maqam habib Nuh rh diambil dari dalam bangunan.

Diceritakan guru sahabatku itu, antara ramai simurid yang mengambil tarekah naqsahbandi di jerlun itu bukan semua dapat mengaji khusus dengan gurunya, Cuma yang ada bagian baru dapat ngaji dengan gurunya itu. Sebab gurunya itu bawa atas tarekah Ahmadiah habib Nuh rh tapi bukan Ahmadiahyang umum tu. Dan bapa saudara gurunya yg juga berguru dengan Habi Nuh rh membawa tarekah naqshabandi syeikh Wahhab Rokan Babussalam , Indonesia. Suatu masa dulu Jerlun dah dianggap duplicate dari Babussalam , Indonesia sampai anak murid2 Indonesia sendiri nak berbaiah dengan guru Jerlun bila masa dia balik ke Babussalam. Tapi guru Naqshabandi Jerlun ni pula mana murid2 yg dah lalui habis jalan suluk naqshabandi barulah di beri sambung dgn anak saudaranya (guru sahabatku) yang bawa Ahmadiah Habib Nuh rh mengikut bagian2 masing2.

Banyak lagi kisah yang aku nak kongsi sebenarnya tapi tak sempat , nanti aku akan sambung kisah2 ini. Kisah-kisan macam ni memang takde lah aku nak bagi nama kitab dan rujukannya pun , sebab ni kisah pengalaman dan perkongsian dari sahabat2 seperjuangan . Terpulanglah kepada pembaca untuk menilai dan biasanya orang 2 yg tempuh kisah2 macam ni akan lebih memahami.

Kisah rengkas Habib Nuh rh dan gambar-gambar di sekitar makam Habib Nuh rh
http://hassan1663.blogspot.com/2009/03/menziarahi-makam-habib-noh.html


Thursday, March 18, 2010

Catatan yang tak dikemaskini

Assalamualaikum dan Alhamdulillahi wanasta'inuhu

Terlebih dahulu aku ingin memohon maaf kepada semua pembaca dan pengamal ilmu makrifat sekelian di atas ketidakhadiran aku di laman web ini. Adapun aku agak kesibukan di penghujung tahun yang lepas (2009) sehinggalah ke awal tahun baru ini (2010) dengan urusan-urusan peribadi dan hal ehwal duniawiku.

Untuk tahun ini aku akan cuba meneruskan usahaku agar dapat berkongsi segala pengalaman dan idea-idea dengan pembaca sekelian. Bagi mereka yang telah menghantar email kepadaku harap maaf juga kerana terlalu lambt untuk membalasnya. Dalam tempuh tersebut aku juga sudah lama tidak menulis di forum www.atasbawah.com

Memandangkan betapa pentingnya ilmu-ilmu makrifat ini aku akan cuba untuk melapangkan masaku buat menyambung coretan-coretanku in sekadar yang termampu olehku. Itu pun dengan pertolongan Allah swt aku memohon disertaklan dengan berkat baginda Nabi saw , juga ahlul bait yang suci dan guru-guru yang dicintai.

Coretan hari ni bermula dengan beberapa hal yang aku perlu teruskan iaitu mengemaskinikan laman blog ini agar terus mengalir lancar penulisan-penuilsan di masa-masa akan datang. Aku sudah terfikir untuk menyediakan 'Newsletter' khusus untuk para-para pembaca mendapatkan terus email-email pengajian secara 'subscription'. Harap lebih mudah buatku menyampaikan ilmu-ilmu penting ini secara lebih terperinci. Aku sudahkan siapkan 'alat-alat' yang diperlukan seperti autoresponder script dan 'webhost' . Ini pun semua aku ambil secara percuma.
Sebenarnya aku memang telah lama dalam bidang pemasaran internet jadi aku rasa kenapa tidak dipergunakan 'peralatan-peralatan' yang ada .

Jadi aku harap agar diberi masa dan tempuh dan sambutan agar segalanya dapat dilakukan secara sempurna dan semuanya aku berserah kepada pertolongan Allah swt.

Masa terlalu singkat di akhir zaman ini . Seorang demi seorang guru-guruku telah meninggalkan alam yang fana ini. Umat manusia sudah ketandusan dan dahagkan ilmu-ilmu yang bermanafaat aku rasa amat bersalah sekiranya aku tidak dapat menyampaikan kepada yang benar-benar berkehendak. Walau bagaimanapun aku nasihatkan agar merela-mereka yang benar-benar berminat pergi dan berusahalah mencari guru-guru di luar sana kerana masih ada sebenarnya cuma tidak dihebah secara umum. Lagipun ilmu makrifat ini bukanlah ilmu di tepi2 jalan dan di kedai-kedai kopi.

Semoga kita bertemu lagi di coretan seterusnya .

Wasalam.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...