Monday, July 27, 2009

Mencapai Makrifat Tanpa Usaha


Di zaman ini terlalu ramai yang ingin mempelajari ilmu hakikat dan makrifat . Bila aku berjalan ke sana sini bertemu kawan2 dan para guru aku dapati ramai yg mencari dan minat untuk belajar ilmu ketuhanan . Di forum-forum di luar forum sama sahaja keadaannya . Ini menunjukkan satu perkembangan yang menarik. Kumpulan tarekat pun telah berlembang di tanah air kita tidak seperti semasa aku di era zaman 70 an dan 80 an. Walaubagaimana pun tuduhan dan tohmahan terhadap ilmu-ilmu tarekat , hakikat dan makrifat itu masih juga berlaku bahkan berleluasa.

Pelik sungguh rasa di hati dan fikiran aku , kenapa dulu ulamak pondok di sanjung dan kebanyakan mereka membawa ilmu yang sama . Kalau ada tohmah pun bukan dari orang awam tetapi perdebatan di antara ualama-ualama besar spt yg berlaku kepada Syeikh Hamzah Al Fansuri dengan syeikh Nuruddin Al Raniri. Tetapi orang awam tidak berani campur urusan ulamak -ulamak besar. Kerana mereka tahu di mana tahap mereka ketika itu.

Kebanyakkan anak-anak murid di zaman sekarang banyak yang hangat-hangat tahi ayam . Mula-mula bersemangat nak belajar tapi akhirnya kecundang juga gugur di lembah peperangan hawa nafsu. Mereka tidak mempunyai semangat perjuangan yang tinggi dan kental. kemana perginya semangat-semangat bangsa melayu ya hebat-hebat seperti yang lampau-lampau.

Cita-cita tinggi nak jadi wali mulalah sembang seperti wali , guna perkataan wali . Dengar memang hebat tapi pada hakikatnya hampas, cuma seperti tin kosong yg tak berisi.

Ingin aku tegaskan di sini , TIDAK ADA dan TIDAK PERNAH aku lihat dan aku jumpa seseorang yang telah mencapai makrifat dengan hanya bercakap-cakap kosong , berangan-angan tinggi, berhujjah sana-sini dengan hanya menghafal ilmu-ilmu dari kitab. Dan tidak pernah berlaku di mana-mana zaman sekali pun . Kita dengar di zaman dulu wali tu hebat , wali ni hebat akan tetapi tahukah kita betapa susahnya mereka itu berjihad menundukkan hawa nafsu mereka . Tak kira siang dan malam seluruh hidup mereka di dalam perjuangan yg hebat.

Maka dengan anugerah Allah swt yg menilai kesucian dan keihklasan hati mereka mendapat kedudukan yg tinggi . Sedar lah saudaraku dan semua murid-murid janganlah menganggap makrifat itu suatu perkara yang mudah dicapai sambil berpeluk tubuh.

Bukan setakat 100 x sehari berzikir boleh menjadikan kamu makrifat. Dan yang berzikir 70.000 x sehari pun belum tentu mencapai makrifat inikan pula setakat zikir bubur kacang, atau kenduri tahlil. Makrifat itu anugerah Allah swt tetapi ia perlu diusahakan. Allah mahu menghukum kamu , mengampun dosa2 kamu , menguji kesabaran kamu , dan pelbagai lagi jalan-jalan yg kamu perlu tempuh sehingga kamu betul-betul bersedia untuk sampai ke hazratNYA.

Barangsiapa yang belum berjumpa Guru tidak akan berjumpa jalan taubat.
Barangsiapa yang tidak berjumpa jalan taubat tidak akan berjumpa jalan ilmu.
Barang siapa yang tidak berjumpa jalan ilmu tidak akan berjump jalan beramal.
Brangsiapa tidak berjumpa jalan beramal tidak akan jumpa jalan usaha.
barangsiapa yang tidak berjumpa jalan usaha tidak akan jumpa jalan sabar.
Barangsiapa tidak berjumpa jalan sabar tidak akan jumpa jalan tawakkal .
Barangsiapa yang tidak berjumpa jalan tawakkal tidak akan jumpa jalan fana.
Barang siapa yang ta berjumpa jalan fana tidak akan berjumpa jalan Baqo.
barangsiapa yang tidak berjumpa jalan baqo tidak akan berjumpa jalan hakikat.
Barangsiapa yang tidak berjumpa jalan hakikat tidak akan berjumpa jalan makrifat.
Barangsiapa yang belum makrifat tidak akan bermula jalan agama.
Barangsiapa yang tidak beragama jadilah ia seperti bilis dan syaitan.

Ketahuilah kamu bahawa sesungguhnya Makrifat itu adalah anugerah Allah Ta'ala kepadamu dan bukan suatu perkara yang mudah dicapai . Apabila kamu mula mendapat ilmu tentang ketuhananan , hasil dari belajar , makrifat itu hanya di peringkat ilmu , dengan kenyakinan kamu pada ilmu tersebut dinamakan ilmu yakin. Makrifat yang hakiki ialah kamu mengenal sesuatu secara hakiki bukan lagi berdasarkan ilmu dan dalil. Apabila sudah dibukakan hijab buat kamu nampak dengan pandangan bathinmu akan Hakikat Wujud barulah disebut Makrifat Apabila menerima pandangan bathin barulah dinamakan makrifat pada tahap ainul yakin. Maknanya Kamu yakin atas pandangan bathinmu tentang Hakikat sesuatu. Seterusnya kenyakinan sampai kepada peringkat yang hakiki, iaitu Haqqul Yakin maknanya kamu mengenal sesuatu itu secara hakiki , dalam pandangan bathin , ilmu dan rasa yang tak dapat di goyang lagi. Maka apabila ditanya kepada Nabi saw bagaimana kamu mengenal Tuhan ,dijawab aku mengenal Tuhanku dengan Tuhanku.

bersambung ...

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...